Search

-

Content

1 comments

Kekeluan

Duduk taranya seorang manusia
Bukan diukur pada pakaiannya
Bukan juga daripada perilakunya..
Jika dia hamba Allah yang tidak berhijab, usahlah dicela
Jika dia hamba Allah tidak cukup segala usahlah dicerca
Berilah sehalus-halus kata-kata
Bukan dihunus pedang sedepa
Bimbinglah kami yang serba tiada...
 
Kadangkala, manusia suka membuat kesimpulan sendiri
Mengenai kami yang tidak berhijab sesempurnanya
Tetapi jangan lupa dengan kehendak-Nya
Qada' Qadar Allah, tiada siapa mengetahui.
Orang yang kita cemuh, orang yang kita caci
Yang saban waktu kita jelik memandangnya
Andaikata dia sempat menukar arah sebelum datang ajalnya
Amalannya melebihi segalanya..lebih mulia pada Yang Esa
Jika dia hamba Allah tidak berkesempatan,
maka itu adalah pilihannya.
Hanya Allah yang berhak menjatuhkan hukuman setimpalnya
Bukan kita sebagai manusia.
 
 

0 comments

Bila Mata dan Hati Berbicara


Kala mata tetancap kaku, hati pantas menyatakan sesuatu. Tapi, aku bisu. Kemana kekuatan aku dalam mencari kata? Aku sendiri bungkam dlm kelam. Kelesuan yang tidak aku pinta, kala fikiran aku menerawang menerobos tiap pelosok ruang yang terlalu luas untuk aku mencari jawapan. Tinta yg hadir hanya bayangan semalam. Tiada lagi gurauan, tiada.lagi bicara tentang kehidupan fantasi mahupun realiti. 


Aku umpama ombak yang menghempas ke pantai saban waktu. Tiada bicara, tiada janji, tiada harapan cinta mahupun rindu, tiada lelah meniti hari. Aku setia.....setia membelah hari-hari nan membungkam kala indah menerpa. 

Hati menjeruk memendam rasa rindu, kasih, yang bergolak tiada tujuan. Umpama pantai dengan sang ombak. Berbuih putih tapi tiada bicara. Hanya mata mengungkap segala. Hendak dikutip buih tepian itu, akan tetapi siapalah aku....mampukah aku membersihkannya? Seluas alam ciptaan Allah SWT. Aku lelah memandangnya. Jerat perasaan membawa sejuta kata-kata. Hadirnya ia di lautan, takkan dapat ku kejar biarpun beribu tahun. Aku hanya berdiri kaku membiarkan ia di situ. Walaupun getaran rasa yang membakar jiwa. 

Hanya takdir membawa jawapan. Bukan aku sebagai hamba menidakkan hati ini. Bicara cinta, bicara kasih, mungkin bukan untuk dimiliki. Namun kalam Allah sudah pasti ku garap indah pengganti bicara mata dan hati yang aku lalui......

Coretan Nukilan.......Syahila.
5 comments

KKBA Lembah Klang, Aku Sayang Kalian


 
Ahad, 20 April 2014..satu tarikh yang teramat bererti bagi aku. Buat pertama kalinya, aku bersetuju nak menyertai perumpaan yang dirancang saat-saat akhir. Aku tawakkal. Aku pergi dengan harapan, aku dapat diterima sebagai ahli keluarga KBBA Lembah Klang. Awal pagi bertolak ke Taman Tasik Perdana sepertiman perancangan awal. Walaupun agak lewat sedikit daripada waktu yang dirancang, syukur Alhamdulillah kami bertemu dengan perasaan yang bercampur-baur. Aku terdiam, aku kagum dengan mereka. Blogges bertentang mata, yang mana selama ini, aku hanya menjadi pembaca sepi. Tanpa pengetahuan kalian aku menyelongkar isi luahan hati dengan penulisan bersahaja yang amat menyenangkan hati aku menitip bait ayat di blog kalian. Walaupun tak semua dapat berkumpul, tapi sebahagian daripada ahli keluarga KBBA Lembah Klang yang hadir cukup memenuhkan suasana hingar yang sedia ada. Aku bahagia walaupun pertama kali bertentang mata. Selama ini, kami hanya riuh di WhastApp. Tak kira siang malam.....
 
Kehadiran kalian teman, menghiburkan hati aku. Tiada sepi yang memenuhi jiwa ini. Kalian teramat berharga dalam hidup aku. Coretan ini khas untuk keluarga baru yang sangat-sangat aku sayang. Gurau senda, gelak tawa, mengubati segala kedukaan. Walaupun kita tak sempat berborak lama kerana kekeluan yang terlalu mengikat kita, namun hilai tawa yang memecahkan keheningan tak menghalang segalanya. Aku akur, kalian jua dengan cuaca yang tak berapa mengizinkan kita menikmati suasana tenang. Mulanya kami merancang untuk sesi pembelajaran selok belok mengenai Fotografi, tapi memandangkan juadah yang dibawa seolah menutupi tujuan asal kami. Pecah berderai hilai tawa menggamatkan suasana.
 
Walaupun tanpa kehadiran pemangkin kami En. Ben kerana sebab - sebab yang tidak boleh dielakkan, kami mesra bagai sudah lama saling mengenali.

 
Sebahagian daripada Blogger KBBA Lembah Klang

Setelah jenuh kami menikmati hidangan dengan penuh selera, walaupun hujan membasahi bumi Kuala Lumpur tika itu, namun sedikitpun tidak mematahkan semangat kami. Pemilik silenceblogz.com,, Mummy Sue, Namia, Ummi, Tikah, Zura, Angah, Eddy, Pijut adalah sebahagian keluarga aku yang ada bersama. Mereka leka menimba ilmu daripada Insan yang lebih arif dalam dunia fotografi. Aku hanya mampu memandang dengan hati yang penuh ketenangan dengan kehadiran kalian.



Anak-anak kami adalah pemangkin keriuhan yang semakin menjadi-jadi. Mereka leka dengan dunia masing-masing. Kejujuran watak anak - anak ini tidak perlu dipertikaikan, duniawi mahupun fantasi. Alangkah indahnya kehidupan mereka yang tak tercalar dengan onar kehidupan.

 
Credit to Potia
 

Asyik dengan gadjet...........................

 
Credit to Potia
 

Tangisan indah nan comel....tiada makna tersirat disebalik cucuran air mata si kecil.


 Credit to Potia
 
Potret kasih yang teramat bermakna buat aku, akan aku rakamkan dan simpan jauh di satu sudut yang paling istimewa di dalam kotak ingatan. Tiada tara kasih sayang yang kami curahkan sesama kami seperti keluarga kami. Ikatan yang amat bermakna ini takkan aku sia-siakan. Dunia kami tidak bersempadan hanya dengan pertemuan pertama. Andai rezeki menyebelahi, InsyaAllah kita besua kembali. 


Credit to Potia
 
Kasih sayang kalian tidak seperti embun di hujung daun. Ia hilang kala mentari pagi menyuluh dunia.
Kita akan bersama selagi hayat diizinkan Allah SWT, InsyaAllah.
 
Aku sayang kalian dengan sepenuh hati yang tiada taranya....salam sayang daripada Mak Sya...
2 comments

Kehilangan

Harini, kami telah kehilangan...
Nenek aku sedih, menangis lesu.
Termenung jauh, tidak berteman lagi selepas ini.
Tak de lagi suaranya, tak de lagi lepak-lepak bersamanya.
Aku, memang terasa juga kehilangannya.
Tapi apakandaya, sudah takdirnya untuk pergi buat selama-lamanya pada subuh tadi.
Sedihnya aku..tapi nenek aku lagi sedih tak terkata, begitu jugak Mama..
Walau macama mana sekalipun, dia teap diingatan kami sekeluarga.

Atan...kami sayang kamu.
Kucing nenek aku daaaaaa...
Sunyilah nenek aku lepas ni.
Saper nak temankan nenek aku lepak2 baring lepas solat?
Atan dah tak de.
Takde lagi suara Atan bila aku sampai umah nenek aku tiap-tiap pagi.
Takde lagi Atan bising-bising bila nampak aku.
Aku dah tak jerit panggil Atan balik bila nampak dia nak pergi jalan-jalan.
Atan, dah lebih lapan tahun ko dok ngan kami.
Atan la yg rajin temankan baby aku masa dalam pantang lapan tahun lepas.
Atan pandai bawak diri...sedihnya aku tak terkata.
Atan...adakah pengganti yang sama macma ko lepas ni?
Akan aku carikkan kucing kampung untuk nenek aku, sebagai pengganti ko.
Nenek, jangan nangis ya...

Jahat sungguh anjing yang membaham Atan....apa dosa Atan?
0 comments

Majlis Penutup Tadarus

Alhamdulillah...selesai sudah Majlis Tadarus kat opis aku.
Syukur juga dipanjatkan sebab semua dapat menghabiskan bacaan Al-Quran dengan baik sekali sepertimana yang dirancangkan.

Bacaan dimulakan dengan Asma Ul-Husna

Para Jemaah wanita...cantik-cantik belaka dengan bacaan masing-masing.

Tenangnya hati tatkala membacanya..peneman jiwa di mana jua.


Apalah agaknya yang diperkatakan Ustaz (kanan) dengan Pengerusi Surau Al-Hidayah (tengah) dan Tan Sri (kiri sekali berbaju biru) sebelum majlis berlangsung.


Pihak Surau Al-Hidayah juga tak lupa menyediakan berkat untuk kami. Alhamdulillah sykur ke hadrat Allah SWT. Semoga Allah memberkati segala usaha yang dijalankan saban tahun.

Ole-ole untuk para jemaah

Goodies

 Aktiviti bertadarus ini memang menjadi rutin kami di Wisma. Alhamdulillah kami dikurniakan AJK Surau yang amat aktif dengan perkembangan kami umat Islam.
Jutaan terima kasih kami ucapkan atas usaha kalian.


0 comments

"Keluarga Iskandar "

                        
 

                                                        Jom kita layan "Keluarga Iskandar"


Aku memula ngadap cerita ni, macam pelik-pelik gak la kan. Bukan apa, ni cerita betul ke ataupun drama.. Aku jadi konflik dalam diri plak masa tu.
Tapikan, bila lama-lama tengok, dari minggu ke minggu jadi macam satu tarikan, sebab ia berdasarkan pada kehidupan seharian kita sebagai orang Melayu yang memang mementingkan ikatan kekeluargaan yang sebenar dalam keadaan kat luar, maksud aku dari sudut realitinya.

Aku gemarkan corak persembahan para pelakon yang bersahaja melakonkan watak masing-masing. Seolah-olah mereka memang keluarga asal. Walaupun rata-ratanya ada yang mengatakan keluarga ni yang agak berpecah belah, di mana Mak Jah sebagai mak yang agak brutal, cuba nak menyatukan anak-anaknya yang mempunyai sejuta pe'el, tapi menyeronokkan bagi aku.

Aku tau betapa ramainya para blogger yang membuat ulasan mengenai drama ataupun kita panggil sitkom? Yang mana satu ya, maaf andainya telahan aku salah. Nanti ada pulak yang kata aku ni memandai-mandai...tapi ada aku kisah....

Walaupun entry aku mengenai "Keluarga Iskandar" ni dah agak terrrrkebelakang dan agak keeeeetinggalan tapi aku sebagai peminat "Keluarga Iskandar" masih ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan JUTAAN TAHNIAH kepada semuanya daripada akar umbinya hingga lahirnya cerita yang memang menarik.

Sebab? Kebanyakan kita dah dilambakkan dengan drama yang asyiklah dengan unsur cintan cintun yang meliuk lintuk yang boleh diklasifikasikan dalam kategori merosakkan minda muda-mudi masa kini. Yang selalunya indah khabar dari rupa. Kononnya bercinta, nak ikut macam dalam tv tapi bila dah menikah tak seindah seperti dalam layar perak yang ditontonnya saban hari. Ada jadi....kalau tak jadi takkan angin bertiup kencang. Beranak pinak, berderet-deret anak, orang lain kahwin, dia pon nak kahwin, alih-alih bila dah keluar sekali susun paku, tatau nak buat apa, laki bini buat dekkkk kat anak-anak yang dah berderet-deret tu, nak lari dari tanggungjawab cemana? Adaaaaa caranya, dengan cara? Caranya siang malam kerja obertime, kononnnnnnnnnnyaaaaa obertimelahhh, tapi bila sampai opis, dok on FB, on segala mak nenek yang ada kat dalam dunia IT ni. Perghhhhh dasat kan? Anak??? Anak ahhhh biaq pi la kat tok nek dorang....hahahahahaha jangan tak percayaaaaaaaaaa, kenyataan semua ni beb!!!

Apa aku dah melalut ni hehhhh, dari "Keluarga Iskandar", aku gi ke cerita drama lain plak, chaittt!!! Merapu kacang parpu.

Jadi sekali lagi saya ingin mengucapkan sekalung TAHNIAH buat warga kerja "Keluarga Iskandar". Tingkatkan usaha kalian, semoga ada lagi siri-siri yang terbaik dari warga kerja anda selepas ini!!!!!

Followers

About Me

My Photo
Seorang hamba Allah SWT yang masih mencari ilmu selagi hayat dikandung badan, masih menuntut amal sebelum jasad dikandung tanah.

My Blog List