Search

-

Content

Thursday, May 1, 2014

Bila Mata dan Hati Berbicara


Kala mata tetancap kaku, hati pantas menyatakan sesuatu. Tapi, aku bisu. Kemana kekuatan aku dalam mencari kata? Aku sendiri bungkam dlm kelam. Kelesuan yang tidak aku pinta, kala fikiran aku menerawang menerobos tiap pelosok ruang yang terlalu luas untuk aku mencari jawapan. Tinta yg hadir hanya bayangan semalam. Tiada lagi gurauan, tiada.lagi bicara tentang kehidupan fantasi mahupun realiti. 


Aku umpama ombak yang menghempas ke pantai saban waktu. Tiada bicara, tiada janji, tiada harapan cinta mahupun rindu, tiada lelah meniti hari. Aku setia.....setia membelah hari-hari nan membungkam kala indah menerpa. 

Hati menjeruk memendam rasa rindu, kasih, yang bergolak tiada tujuan. Umpama pantai dengan sang ombak. Berbuih putih tapi tiada bicara. Hanya mata mengungkap segala. Hendak dikutip buih tepian itu, akan tetapi siapalah aku....mampukah aku membersihkannya? Seluas alam ciptaan Allah SWT. Aku lelah memandangnya. Jerat perasaan membawa sejuta kata-kata. Hadirnya ia di lautan, takkan dapat ku kejar biarpun beribu tahun. Aku hanya berdiri kaku membiarkan ia di situ. Walaupun getaran rasa yang membakar jiwa. 

Hanya takdir membawa jawapan. Bukan aku sebagai hamba menidakkan hati ini. Bicara cinta, bicara kasih, mungkin bukan untuk dimiliki. Namun kalam Allah sudah pasti ku garap indah pengganti bicara mata dan hati yang aku lalui......

Coretan Nukilan.......Syahila.

0 comments:

Followers

About Me

My Photo
Seorang hamba Allah SWT yang masih mencari ilmu selagi hayat dikandung badan, masih menuntut amal sebelum jasad dikandung tanah.

My Blog List